Jammu Kashmir Kini Bergerak Menuju Perdamaian dan Kemajuan

JAKARTA - Setelah pencabutan Pasal 370 dan 35A Konstitusi India pada 5 Agustus 2019 oleh pemerintahan Perdana Menteri India, Narendra Modi, ...

JAKARTA - Setelah pencabutan Pasal 370 dan 35A Konstitusi India pada 5 Agustus 2019 oleh pemerintahan Perdana Menteri India, Narendra Modi, ada perdamaian dan kemajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir.

"Hari yang bersejarah. Dua tahun lalu, pada hari ini, langkah besar pertama menuju #NewJammuKashmir telah diambil. Sejak saat itu, ada perdamaian dan kemajuan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kawasan ini. Buka bagian Your Voice dari modul Volunteer di Aplikasi NaMo untuk konten informatif, grafik, dan banyak lagi!" PM Modi mentweet pada 5 Agustus.

Negara bagian Jammu dan Kashmir (J&K) dibagi menjadi Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir dan Ladakh di bawah Undang-Undang Jammu dan Kashmir tahun 2019.

Dalam upaya untuk mengetahui lebih banyak tentang apa yang terjadi di J&K, Center for Southeast Asian Studies (CSEAS), sebuah think tank terkenal di Indonesia dan Asia Tenggara, telah menyelenggarakan webinar internasional berjudul "Dua tahun berlalu, Jammu dan Kashmir bergerak ke arah yang benar" pada tanggal 5 Agustus 2021. 

Webinar ini menampilkan tiga pembicara terkemuka, termasuk Vishesh Kaul, yang berasal dari J&K.

"Selama dua tahun terakhir, terjadi pengurangan besar dalam jumlah serangan teror di Jammu dan Kashmir. Kita harus memuji Pemerintah India untuk ini," kata Vishesh, yang tinggal di New Delhi, di webinar.

Webinar dapat ditonton melalui tautan video YouTube berikut: https://www.youtube.com/watch?v=a_0bqTtg-gY 

Menurut Menteri Persatuan Negara untuk Urusan Dalam Negeri India, G. Kishan Reddy, 244 insiden teror dilaporkan di J&K pada tahun 2020 dibandingkan dengan 594 insiden pada tahun 2019, sementara 221 teroris tewas pada tahun 2020 dibandingkan dengan 157 pada tahun 2019. Selama tujuh bulan di tahun ini, 92 teroris tewas oleh pasukan keamanan.

Vishesh menyebutkan bahwa Pakistan telah mensponsori semua kegiatan teroris di J&K.

Dengan membaiknya situasi keamanan di J&K, menurut Vishesh, ada perasaan baru di antara orang-orang.

"Saya pikir orang merasakan inklusi baru, rasa kebebasan baru," ujar Vishesh.

Semua partai politik sekarang menuntut kembalinya kenegaraan dari Wilayah Persatuan. 

Dalam hal ini Perdana Menteri Modi telah memberikan jaminannya bahwa jika situasinya kembali normal, pemerintah pusat akan mengembalikan status negara bagian ke J&K. Pada bulan Oktober 2019, pemilihan Dewan Pembangunan Blok pertama diadakan dengan sukses.

Demikian pula, pemilihan Dewan Pembangunan Daerah juga dilaksanakan pada akhir tahun 2020.

"Pada dasarnya seluruh proses demokrasi kembali normal dan memungkinkan pemilih bebas untuk mengungkapkan kandidat seperti apa yang mereka ingin pilih? Standar hidup seperti apa yang mereka inginkan dan bagaimana mereka ingin menjalankan hidup mereka," kata Vishesh.

Menurut Vishesh, ada niat yang kuat dari pemerintah pusat untuk mengubah situasi di J&K dan orang-orang di J&K juga ingin mengadopsi situasi baru tersebut.

Sementara itu, dalam paparannya, Veeramalla Anjaiah, peneliti senior di CSEAS, menyinggung tentang latar belakang sejarah dan inisiatif politik, ekonomi dan keamanan pemerintah pusat di J&K.

"Pencapaian terbesar pemerintahan baru di J&K, selama dua tahun terakhir, adalah 100 persen elektrifikasi di daerah. Dari anggaran yang dialokasikan sebesar $1.46 miliar untuk 2021-2022, 37 persen anggaran akan digunakan untuk proyek pembangunan dan infrastruktur," kata Anjaiah yang juga merupakan seorang wartawan senior.

Ia memuji iklim investasi baru di J&K. "Meskipun situasi pandemi COVID-19 yang terburuk, penyelenggara administrasi J&K telah menerima proposal investasi baru senilai lebih dari $2 miliar dari berbagai perusahaan," kata Anjaiah.

Akibat pencabutan Pasal 370, kata Anjaiah, seluruh 890 undang-undang pusat kini berlaku bagi J&K. Hukum-hukum ini dapat memenuhi kebutuhan banyak orang dan bersifat progresif. Bagian yang lebih lemah akan mendapatkan lebih banyak manfaat daripada sebelumnya.

"Kasta Terdaftar (SC) dan Suku Terjadwal (ST) akan memiliki reservasi dalam pekerjaan dan pendidikan. Hak-hak perempuan dilindungi sepenuhnya. Semakin banyak anak perempuan yang keluar dari rumah mereka dan diberdayakan dengan bekerja di luar," tambah Anjaiah.

Pembicara lainnya, Dr. Asep Setiawan dari Universitas Muhammadiyah Jakarta lebih menekankan tentang pertumbuhan ekonomi J&K yang belum pernah terjadi sebelumnya selama dua tahun terakhir. 

"Pada dasarnya, ekonomi Jammu dan Kashmir berbasis layanan dan berorientasi pada pertanian," ungkap Asep, yang juga merupakan moderator webinar.

Orang-orang di J&K, jelas Asep, adalah orang-orang yang kreatif. Mereka bisa membuat karpet terbaik di dunia. Kerajinan tangan dan hortikultura berkembang di J&K.

Sejak tahun 2019, pemerintah pusat telah memberikan banyak fasilitas baru kepada petani, pedagang dan pengrajin.

"Jammu dan Kashmir memiliki kebijakan industri yang menawarkan insentif dengan mekanisme single window clearance," kata Asep.

"Meskipun perekonomian Jammu dan Kashmir telah menunjukkan banyak kemajuan tetapi daerah tersebut masih menghadapi banyak tantangan dari segi keamanan," ujar Asep.

Ketiga pembicara webinar sepakat bahwa J&K memiliki masa depan yang cerah. J&K akan kembali menjadi sebuah negara bagian dan menikmati kemakmuran, kemajuan serta perdamaian di masa depan. (*)

Penulis: Dinda Annisa (Pemerhati Hubungan internasional yang tinggal di Jakarta)

KOMENTAR

BLOGGER

JAKARTA


HUKUM

Nama

Aceh #Tenggelam Aceh Aceh Barat Aceh Barat Daya Aceh Besar Aceh Jaya Aceh Selatan Aceh Singgkil Aceh Singkil Aceh Tamiang Aceh Tengah Aceh Tenggara Aceh Timur Aceh Utara Agama Asahan Badak Banten Bakti Sosial Bali Balikpapan Banda Aceh Bandar Lampung Bandung Banjar Banjir Banten Banteng Banyumas Batu Bekasi Bencana Alam Berita Pilihan Berita Utama Bhayangkari Bireun BNN BNPT Bogor Boyolali BPJS BRI Budaya Catatan Redaksi Ciamis Cilacap Cilegon Daerah Danau Paris Dandim Demo Demokrat Depok Desa DPDRI Ekonomi Foto Foto Video Garut Gaya Hidup Gayahidup Gayo Lues Gemar Gunung Meriah Hadline Hankam Headliene Headline Headline. HeadlineTNI Hiburan HSN Hukum HUT Bhayangkara HUT RI Idul Adha Ikan Indro Tjahyono Info Covid-19 Infrakstruktur Infrastruktur Insfrastrktur Insfrastruktur Intelijen Internasional Iternasional Jakarta Jalan Jalan Macet Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Tengah TNI Jawa Timur Jayapura Jepang Joneponto Jumat Bersih Kalimantan Kalimantan Barat Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Kappija Karya Bakti Katingan KCK Kebakaran Kebudayaan Kebumen KEDIRI Kedsehatan Kejaksaan Negeri Aceh Singkil Kemanunggalan Kemendes Kementan Kendari Kerawang Kesehatan KIP Aceh Singkil Kolaka Komsos Komunikasi Sosial Konawe Selatan Kontruksi Korban Konflik Korea Selatan Korupsi Kota Tebing Tinggi Kotim KPK KPU Ksehatan Kuala Baru Lampung Lampung Selatan Langsa Lebak Legislatif Lhokseumawe Lhoksumawe Libanon Lingkungan Lowongan Wartawan Magelang Magetan Makan Malang Maluku Manado Maroko Mataram Medan Meulaboh MTQ Mukti Jaya Nabire Nagan Raya Narkoba Nasional Nasuonal NTB Nunukan Oku Selatan Olagraga Olah Raga Olahraga Opini Organisasi Ormas Padang Palalawan Pamekasan Pandeglang Papua Papua Barat Parawisata Pasca Bencana Pasca Bencana Alam Pati Patroli Peemrintahan Pekalongan Peletakan Pemalang Pemekasan Pemerintah Pemerintah Desa Pemerintahan Penanggalan Pendididkan Pendidikan Penekanan Penghijauan Peraih Perikanan Peristiwa Peristiwa Aceh Perkebunan Pers Persit Pertama Pertanian Perustia Peternakan Pilek PKB Politik Politik Headline Polres Aceh Utara Polri Poltik Pontianak Poso PPWI Pramuka Presiden Jokowi Prestasi Profil PT Latinusa Tbk PT PLB PT Socfindo PT Socfindo Kebun Lae Butar PT.PLB PT.Socfindo Puisi Pulau Banyak Purbalingga Purbalinnga Purwokerto Purworejo PWI Rabat Ragam Rakyat Rapid Test Riau RSUD Aceh Singkil Rundeng Sanggau Semarang Sengketa Lahan Seoul Serang Sijunjung Simpang Kiri Singkawang Singkil Singkohor Sosial Sosialisasi Subulussalam Sukarejo Sulawesi Sulawesi Selatan Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Sultan Daulat Sumatera Barat Sumatera Selatan Sumatera Utara Sumedang Sumut Surabaya Surakarta Suro Makmur Tanggerang Tasikmalaya Tebing Tinggi Tegal Terkini TMMD TNI Tobasa Tokoh Ucapan HUT RI Ucapan Idul Fitri Ucapan Selamat Ucapan Selamat HUT KE 75 RI Unjuk Rasa Video Wisata wisata budaya Yogyakarta Yonif Raeder 301 Yonif Raeder 301/PKS Ziarah
false
ltr
item
NKRITERKINI.COM: Jammu Kashmir Kini Bergerak Menuju Perdamaian dan Kemajuan
Jammu Kashmir Kini Bergerak Menuju Perdamaian dan Kemajuan
http://3.bp.blogspot.com/-LfbjLRL2L-Q/YRINeR4h01I/AAAAAAAAGoo/EAywVbo5PJUo7MGnS0LxBWeqgMeM36lVQCK4BGAYYCw/s320/IMG-20210810-WA0016-747773.jpg
http://3.bp.blogspot.com/-LfbjLRL2L-Q/YRINeR4h01I/AAAAAAAAGoo/EAywVbo5PJUo7MGnS0LxBWeqgMeM36lVQCK4BGAYYCw/s72-c/IMG-20210810-WA0016-747773.jpg
NKRITERKINI.COM
https://www.nkriterkini.com/2021/08/jammu-kashmir-kini-bergerak-menuju.html
https://www.nkriterkini.com/
https://www.nkriterkini.com/
https://www.nkriterkini.com/2021/08/jammu-kashmir-kini-bergerak-menuju.html
true
6142316263983909778
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All DISARANKAN UNTUK DI BACA LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy